Hidup Seperti Zaman Nabi Adalah Utopis


FRONT ulama Al-Azhar, mesir, mencap pemikir Islam terkemuka ini murtad. Pemerintah diminta turun tangan: Nasr Hamid Abu Zayd disuruh bertobat atau—kalau tak mau—ia harus dihukum mati. Pengadilan kasasi juga memerintahkan agar istrinya, Dr Ebtehal Yunis, menceraikannya. Universitas Kairo, tempat dia mengajar semenjak 1972, pernah pula didesak agar memecat profesor ahli sastra Arab dan hermeneutik ini lantaran dikhawatirkan meracuni mahasiswa dengan pemikirannya yang sesat.
Abu Zayd akhirnya hijrah ke Belanda pada 1995. Lembaga Franklin dan Eleanor Roosevelt, Juni 2002, menganugerahkan The Freedom of Worship Medal karena pemikirannya yang dinilai berani dan bebas, serta sikapnya yang apresiatif terhadap tradisi falsafah Kristen, modernisme, dan humanisme Eropa.
Kedatangannya di Indonesia tiga pekan lalu disambut dengan pencekalan ketika akan tampil di Universitas Islam Malang, Jawa Timur. Yang membuat Abu Zayd gusar, pembatalan disampaikan melalui pesan pendek pejabat Departemen Agama begitu ia tiba di Indonesia. “Ini sungguh tidak sopan. Saya akan memperkarakannya, karena mereka telah membuang waktu saya,” kata dosen Universitas Utrecht dan Leiden ini.

Abu Zayd terkenal dengan metode hermeneutik, yaitu penafsiran Quran dengan pendekatan linguistik, yang biasa digunakan untuk menginterpretasi Injil dengan menganalisis kondisi pengarangnya. Akibatnya, Nasr dinilai memposisikan Muhammad sebagai pengarang, padahal sebagian besar umat Islam menganggap Quran adalah wahyu.

Menjelang kepulangannya ke Belanda pada akhir bulan lalu itu, pria kelahiran Tantra berumur 64 tahun ini menerima Yudono dan M. Nafi dari Tempo untuk wawancara di Hotel Grand Hyatt, Jakarta, selama 40 menit. Berikut petikannya:

Sejumlah pemuka Islam di Indonesia menuduh Anda sebagai agen orientalis dan liberal.
Tuduhan sebagai agen orientalis ini sangat bodoh dan merupakan fitnah. Tapi saya kira setiap orang akan bangga bis menjadi liberal. Saya akan selalu memperjuangkan kebebasan berpikir, kebebasan berpendapat, dan semua kebebasan yang lain.

Tapi konsep hermeneutik yang Anda kembangkan banyak ditentang di sini.
Apakah hadis Nabi bertentangan dengan hermeneutik? Hermenutik dalam bahasa Arab adalah takwil. Takwil adalah metode yang sangat-sangat Islami untuk memahami Al-Quran. Tidak peduli Anda Sunni, Syiah, atau apa, Anda perlu menginterpretasi Al-Quran. Hermeneutik adalah teori untuk menginterpretasi Al-Quran. Jadi, siapapun yang mengharamkan hermeneutik, ia keliru, ia tidak memahami hermeneutik. Ia tidak tahu sejarah penerjemahan Al-Quran.

Bukankah hermeneutik itu hanya relevan sebagai alat bantu untuk menerjemahkan Injil.Katakan pada orang itu bahwa takwil digunakan untuk menerjemahkan Al-Quran, dan hermeneutik adalah takwil. Mereka tidak bisa membedakan antara takwil dan Injil. Saya belajar takwil, tidak ada hubungannya dengan orientalisme. Takwil tidak meminjam apapun dari Injil. Takwil konsep klasik, hermeneutik adalah konsep filosofi modern. Tidak ada salahnya bagi intelektual muslim untuk belajar filosofi modern. Masih banyak orang yang menutup mata dan pikirannya, dan hidup seperti pada abad kedelapan.Mungkin karena Al-Quran adalah wahyu dari Allah, jadi tidak perlu interpretasi berupa takwil yang kelewat berani ini.

Apakah kita akan minta Tuhan menginterpretasinya untuk kita. Al-Quran adalah wahyu Allah untuk manusia, dan Tuhan berharap kita mengerti. Bagaimana kita mengerti? Itu bergantung pada pengetahuan manusia. Tidak mungkin saya minta Tuhan datang pada saya atau Malaikat Jibril mengajari saya. Memang Al-Quran dari Tuhan untuk manusia, dan manusia harus mengerti Al-Quran. Manusia hanya bisa mengerti Al-Quran berdasarkan pengetahuannya, tapi mereka harus mencoba meningkatkan pengetahuannya. Anda tidak akan tahu maksud Tuhan jika Anda tidak berilmu.
Kelompok ahlussunnah menafsirkan Al-Quran dikaitkan dengan zaman Rasul, sehingga mereka tidak akan mendukung pembaharuan penafsiran.

Konsep ahlussunnah adalah konsep ideologi yang harus diubah. Tidak ada seseorang atau satu kelompok yang mengklaim sunah sebagai milik pribadi. Ini sangat penting. Kelompok yang mengklaim sebagai ahlussunnah yang eksklusif biasanya paling konservatif dan radikal. Mereka ingin membentuk kehidupan masyarakat seperti di zaman Nabi. Ini utopis dan tidak pernah bisa terjadi. Itu hanya khayalan orang sakit. Mereka mambatasi penafsiran keagamaan untuk memperkuat hegemoni kekuasaan.

Kenapa interpretasi terhadap Al-Quran itu begitu penting?
Tentu saja Tuhan mempunyai standar sendiri, dan kita tidak bisa berbuat apa-apa. Tapi Tuhan ingin kita mengerti apa yang Dia katakan, dan Dia mengerti kapasitas kita. Itu sebabnya Dia berbicara kepada kita. Jika orang tidak mengerti apa yang Dia maksud, orang bisa menginterpretasinya berdasarkan kapasitas sebagai manusia, tidak ada kaitannya dengan konservatif atau fundamentalis.

 Tempo, EDISI 10-16 Desember 2007

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s